Moes Jum
Male
mBogor


Sodara-sodara sekaliyan ....
Ini bukan hal penting untuk diliyat dan dijadiken referensi.
Ini cuman upaya ikut-ikutan saja seperti layaknya wong Indonesahh


   




Locations of visitors to this page




Sampeyan wong ndeso? Gak peduli dibilang "norak"? Kampungan? Atau males dan gak bisa beradaptasi sama modernitas dan rutinitas Jakartee? Monggo jangan sungkan2 untuk ndobos dan cangkruk gratisan di BUNDERAN HA-I setiap Jemuah malem (kalo gak hujan).

Aku iki wong Jowo sing berdomisili di Kota mBogor nan Indah Permei. Memang sekarang kota ini kurang nyaman. Mangka dari itu, aku dan konco-kancaku nyoba urun waktu dan tenaga supaya mBogor lebih indah dan nyaman. Diawali dengan mulung sampah di Kali Ciliwung setiap hari Sabtu. Sampeyan tertarik ikutan? Monggo sampeyan "klik" gambar berikut:





Blog ini tidak muncul mak jegagik begitu saja. Waktu mbuatnya aku banyak nyontek dan njiplak punya orang lain supaya tetep jadi "blog palsu" dan tidak berguna. Berikut beberapa yang sering diintip dan (tentu saja) dijiplak:

ANAKPERI KULAK BOROK
BAHTIAR THOK
BALIBUL
BANG PI'I
BERANGBERANG
BLANTHIK AYU
DINDA JOU
E-JHONSKI PANDIRAN GETEK
E-NDIKS
EVI
HEDI THOK
IPOEL_BANGSARI
ITOK
JAWA KULON
KABOER KANGINAN
KOEAING!
KOTA HUJAN
MENTHIL SUMENTHOK
MIKOW
NDORO SETEN
NDOBOSPOL
NENG JENI
NOTHING (WAHYU)
PAMAN TYO
PECASNDAHE
PINKINA
PITIK
JAWA KULON
TIKA BANGET
TITO KOMIK
TJILIWOENG DREAMS
YUSWAE










If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed


Monday, January 29, 2007
Mengatasi Perubahan Iklim?

Pernah nggak kepala sampeyan dibungkus tas kresek terus diam berlama2 di bawah terik matahari? Pastinya isi kepala sampeyan rasanya akan mendidih, keringat keluar dengan ukuran sak kacang2 ... panas dan sumuke poll tenan!!

Seperti itu kira2 pengertian awam alias ndeso-ku soal pemanasan global. Katanya bumi makin panas, iklim jadi gak menentu. Di mana2 sekarang ini orang2 pada memikirkan gimana caranya mengurangi pemanasan global ini. Nahh salah satu solusi yang pernah dipikirkan orang untuk hal tersebut adalah pengurangan pelepasan atau emisi karbon ke atmosfir bumi. Sederhananya lagi adalah mengurangi penggunaan bahan bakar dari minyak bumi dan batu bara untuk pabrik dan kendaraan bermotor. Ide yang lebih maju lagi adalah mengganti bahan bakar tersebut dengan yang lebih ramah lingkungan, salah satunya adalah bahan bakar dari minyak nabati atau tumbuhan. Maka keluarlah istilah sing jenenge "bio-fuels" dan "bio-diesel".

Nahhh ... ternyata saat ini Pangmerintah (terutama di negara maju) sudah mencanangkan utk mengurangi penggunaan bahan bakar fosil (berasal dari minyak bumi dan batu bara). Kalo untuk kendaraan bermotor, maka diupayakan untuk pake bahan bakar dengan emisi karbon rendah. Melalui sejumlah penelitian (katanya lagi) bahan bakar yang diusulkan adalah bio-fuels itu. Rupanya ide ini sangat menarik karena juga menjadi solusi atas krisis minyak dunia.

Tapi sedherek sedoyo ..... ternyata keinginan baik utk jadi makin ramah lingkungan ini kalo gak ati2 malah bisa bikin lingkungan makin ancur-mumur. Lhooo koq???

Gini critanya ... karena Pangmerintah di Eropa, Jepang, dan Amrika sana sudah mulai mencanangkan bio-fuels, maka muncul kebutuhan akan pasokan bahan bakar tersebut. Siapa yang bisa memasoknya, dari mana asalnya, dan berapa harganya? Setelah hitung sana hitung sini jawabannya ternyata ada di negara2 penghasilnya. Ada 2 sumber bio-fuels yang diyakini paling cocok karena harga dan kemampuan pasokannya yang banyak. Sumbernya adalah jagung dan kelapa sawit. Jagung dihasilkan dari Brazil, sementara kelapa sawit dari Malaysia dan Indonesahh.

Buwat Pangmerintah Indonesahh tentu saja perkembangan di negoro maju sana dilihat sebagai peluang bisnis baru. Pangmerintah Indonesahh jadi napsu. Pembangunan dan investasi untuk kebun sawit digenjot abis2an, soale kalo diitung2 mengekspor bio-fuels lebih menguntungkan dari mengekspor kelapa sawit saja.

Masalahe jika genjotan Pangmerintah Indonesahh ini terlalu hebat, maka mungkin hutan di negara ini akan habis. Lho iya too .. wong selama ini saja pembangunan kebun kelapa sawit gila2an sudah disinyalir sebagai penyebab kerusakan hutan. Hutan bagus2 ditebangi habis hanya untuk digantikan sama kelapa sawit. Padahal lahan kritis yang jumlahnya luas banget masih tersedia, tapi gak digunakan. Yang dipilih selalu daerah2 yang masih ada hutannya. Belum lagi cara pembersihan lahan perkebunan yang masih pake cara murah-meriah dengan 'membakar lahan". Kalo udah dibakar biasanya jadi gak terkontrol sehingga apinya merembet ke hutan2 di sekitarnya ... akhirnya yoo kebakaran hutan to!

Kata beberapa ahli perubahan iklim, Indonesahh saat ini menempati urutan ketiga di dunia untuk pensuplai emisi karbon ke atmosfir. Bukan karena asap pabrik dan kendaraan bermotornya yang tidak terkontrol, tapi karena ....kebakaran hutan di lahan gambut!!! Hayoo ... kalo udah gini berarti kan namanya paradoks. Mau mengurangi dampak perubahan iklim tapi malah makin merusak lingkungan, bahkan menambah emisi karbon ke atmosfir.

Hahahahaaa ... aku berteori nih ...!!! Tapi gak apa2 lahh soale sayang banget kalo niat baik itu harus dibayar dengan efek yang makin buruk. Betul gak yaa? Ini kan namanya sumuk dan kepanasen tapi malah kepalanya dikrukupi pake tas kresek .

Gambar nang ndhuwur dijupuk soko kono1, kono2, lan kono3 


Posted at Monday, January 29, 2007 by Moes Jum

Moes Jum
January 30, 2007   07:40 PM PST
 
bangsari: kayanya manusia gak bakal evolusi deh ... tapi meregang, kaku, mati, kering dan akhire dadi awu ....

venus: dudu simalakama, tapi buwah sawit mbak ... pindah yo! mengko aku mampir lahh
bangsari
January 30, 2007   05:23 PM PST
 
saya jadi membayangkan, seandainya semua lingkungan kita rusak. manusia berevolusi lagi menjadi apa ya?
Moes Jum
January 30, 2007   04:37 PM PST
 
tito komik: opo artine **mbut kuwi? Indonesahh pancen hebat buwat ketidakmampuan menangkap maling dan pengacau

pinkina: top lahh mbak, sampeyan gak iso membayangkan betapa sexy-nya

nananging jagad: knalpot karo alas entek kuwi nyumbang emisi CO2 nang atmosfir kang, dadi atmosfir-e ketutupan krekep .... hasile yo panas koyok crito tas kresek nang sirah kuwi

ndoro ayu: sampeyan ojo kakehan mbayangno ... engko malah pengen ... hehehe
ndoro ayu
January 30, 2007   02:09 PM PST
 
aku kok mbayangno persis koyo pinkina yo huahahahahahaha
pinkina
January 30, 2007   12:40 PM PST
 
mbayangno mas jum gundul trus kepalanya dikrukup tas kresek hitam 8-> :D
tito
January 30, 2007   07:46 AM PST
 
pemerintah memang **mbut. Apa2 dibuat ladang sawit. Otak yang suka mbakar lahan gambut belum tertangkap itu.
Moes Jum
January 29, 2007   11:16 PM PST
 
Anang: iku lak podho ae critane mbek nang Porong, kepanasen mergo ndhut panas salah, suwi2 dadi banjir banyu endhut yo salah ... edan ancene Indonesahh iki
Anang
January 29, 2007   11:07 PM PST
 
hutane gundul adewe tambah sumuk.. beh piye iki ngko?
 

Share |


Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry